Abudini الوَجوئي

HIDUP INDAH DI ATAS SUNNAH

Keutamaan Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu

Penulis : Ustadz Abu Al-Jauzaa’

Pada artikel ini, kami masih melanjutkan nafas dan semangat yang sama dalam membahas keutamaan Abu Bakr Ash-Shiddiiq dan sekaligus membantah orang-orang Syi’ah yang mencoba-coba mempergunakan dalil/referensi Ahlus-Sunnah untuk mengunggulkan ‘Aliy bin Abi Thaalib di atas Abu Bakr radliyallaahu ‘anhumaa. Tidak ada maksud sedikit pun untuk menghina atau melecehkan ‘Aliy bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu dengan ditulisnya artikel ini, kecuali hanya untuk mendudukkan sesuatu pada tempat yang semestinya. Dan berikut keutamaan-keutamaan Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu yang dengannya ia mengungguli shahabat-shahabatnya yang lain radliyallaahu ‘anhum ajma’iin.
Abu Bakr adalah Shahabat yang Paling Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam Cintai.حَدَّثَنَا مُعَلَّى بْنُ أَسَدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ الْمُخْتَارِ قَالَ خَالِدٌ الْحَذَّاءُ حَدَّثَنَا عَنْ أَبِي عُثْمَانَ قَالَ حَدَّثَنِي عَمْرُو بْنُ الْعَاصِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَهُ عَلَى جَيْشِ ذَاتِ السُّلَاسِلِ فَأَتَيْتُهُ فَقُلْتُ أَيُّ النَّاسِ أَحَبُّ إِلَيْكَ قَالَ عَائِشَةُ فَقُلْتُ مِنْ الرِّجَالِ فَقَالَ أَبُوهَا قُلْتُ ثُمَّ مَنْ قَالَ ثُمَّ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ فَعَدَّ رِجَالًاTelah menceritakan kepada kami Mua’llaa bin Asad : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-‘Aziiz bin Al-Mukhtaar, ia berkata : Telah berkata Khaalid Al-Hadzdzaa’ dari Abu ‘Utsmaan, ia berkata : Telah menceritakan kepadaku ‘Amru bin Al-‘Aash radliyallaahu ‘anhu : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengutusnya beserta rombongan pasukan Dzatus-Sulaasil. Lalu aku (‘Amru) bertanya kepada beliau : “Siapakah manusia yang paling engkau cintai?”. Beliau menjawab : “‘Aisyah”. Aku kembali bertanya : “Kalau dari kalangan laki-laki?”. Beliau menjawab : “Bapaknya (yaitu Abu Bakr)”. Aku kembali bertanya : “Kemudian siapa lagi?”. Beliau menjawab : “‘Umar bin Al-Khaththab”. Selanjutnya beliau menyebutkan beberapa orang laki-laki” [Diriwayatkan Al-Bukhaariy no. 3662].[1]Hadits ‘Amru ini mempunyai syahid dari Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhumaa :حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدَةَ الضَّبِّيُّ حَدَّثَنَا الْمُعْتَمِرُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ حُمَيْدٍ عَنْ أَنَسٍ قَالَ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ أَحَبُّ النَّاسِ إِلَيْكَ قَالَ عَائِشَةُ قِيلَ مِنْ الرِّجَالِ قَالَ أَبُوهَاTelah menceritakan kepada kami Ahmad bin ‘Abdah Adl-Dlabbiy : Telah menceritakan kepada kami Al-Mu’tamir bin Sulaimaan, dari Humaid, dari Anas, ia berkata : Dikatakan : “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling engkau cintai ?”. Beliau menjawab : “’Aaisyah”. Dikatakan : “Dari kalangan laki-laki ?”. Beliau menjawab : “Ayahnya (yaitu Abu Bakr)” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 3890; hasan lighairihi].[2] Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu Adalah Orang yang Paling Utama dalam Harta dan Pershahabatannya di Sisi Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallamحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سِنَانٍ قَالَ حَدَّثَنَا فُلَيْحٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ عَنْ عُبَيْدِ بْنِ حُنَيْنٍ عَنْ بُسْرِ بْنِ سَعِيدٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ خَطَبَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : ……. إِنَّ أَمَنَّ النَّاسِ عَلَيَّ فِي صُحْبَتِهِ وَمَالِهِ أَبُو بَكْرٍ وَلَوْ كُنْتُ مُتَّخِذًا خَلِيلًا مِنْ أُمَّتِي لَاتَّخَذْتُ أَبَا بَكْرٍ وَلَكِنْ أُخُوَّةُ الْإِسْلَامِ وَمَوَدَّتُهُ لَا يَبْقَيَنَّ فِي الْمَسْجِدِ بَابٌ إِلَّا سُدَّ إِلَّا بَابُ أَبِي بَكْرٍTelah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sinaan, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Fulaih, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Abun-Nadlr, dari ‘Ubaid bin Hunain, dari Busr bin Sa’iid, dari Abu Sa’iid Al-Khudriy, ia berkata : Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah berkhutbah, lalu bersabda : “……Sesungguhnya orang yang paling besar jasanya bagiku dalam hal pershahabatan dan hartanya adalah Abu Bakr. Seandainya aku boleh mengambil kekasih dari umatku, tentulah Abu Bakr orangnya. Akan tetapi yang ada adalah persaudaraan Islam dan berkasih sayang dalam Islam. Janganlah tersisa satu pun pintu di masjid melainkan pintu Abu Bakr” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 3904].Hadits ini mengandung beberapa faedah yang terkait dengan keutamaan Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu :1.    Abu Bakr adalah orang yang pershahabatannya dinilai paling besar di sisi Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam dibandingkan shahabat lain; termasuk ‘Umar, ‘Utsman, dan juga ‘Aliy radliyallaahu ‘anhum.2.    Abu Bakr adalah shahabat yang paling besar pertolongannya di sisi Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Sebab, pershahabatan mengkonsekuensikan pertolongan. Begitu pula dengan harta.3.    Abu Bakr adalah shahabat yang paling beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam cintai. Hal itu tergambar dalam pengandaian beliau dalam pengambilan seorang khaliil. Telah diketahui bahwa khullah mempunyai kedudukan tertinggi dalam hal kecintaan. Hal ini selaras dengan hadits yang dituliskan di awal.Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam Mendahulukan Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu Dibandingkan Shahabat Lainnya untuk Menggantikan Beliau Mengimami Shalatحَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ يُونُسَ حَدَّثَنَا زَائِدَةُ حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ أَبِي عَائِشَةَ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ دَخَلْتُ عَلَى عَائِشَةَ فَقُلْتُ لَهَا أَلَا تُحَدِّثِينِي عَنْ مَرَضِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ بَلَى ثَقُلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَصَلَّى النَّاسُ قُلْنَا لَا وَهُمْ يَنْتَظِرُونَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ ضَعُوا لِي مَاءً فِي الْمِخْضَبِ فَفَعَلْنَا فَاغْتَسَلَ ثُمَّ ذَهَبَ لِيَنُوءَ فَأُغْمِيَ عَلَيْهِ ثُمَّ أَفَاقَ فَقَالَ أَصَلَّى النَّاسُ قُلْنَا لَا وَهُمْ يَنْتَظِرُونَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ ضَعُوا لِي مَاءً فِي الْمِخْضَبِ فَفَعَلْنَا فَاغْتَسَلَ ثُمَّ ذَهَبَ لِيَنُوءَ فَأُغْمِيَ عَلَيْهِ ثُمَّ أَفَاقَ فَقَالَ أَصَلَّى النَّاسُ قُلْنَا لَا وَهُمْ يَنْتَظِرُونَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ ضَعُوا لِي مَاءً فِي الْمِخْضَبِ فَفَعَلْنَا فَاغْتَسَلَ ثُمَّ ذَهَبَ لِيَنُوءَ فَأُغْمِيَ عَلَيْهِ ثُمَّ أَفَاقَ فَقَالَ أَصَلَّى النَّاسُ فَقُلْنَا لَا وَهُمْ يَنْتَظِرُونَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَتْ وَالنَّاسُ عُكُوفٌ فِي الْمَسْجِدِ يَنْتَظِرُونَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِصَلَاةِ الْعِشَاءِ الْآخِرَةِ قَالَتْ فَأَرْسَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى أَبِي بَكْرٍ أَنْ يُصَلِّيَ بِالنَّاسِ فَأَتَاهُ الرَّسُولُ فَقَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُكَ أَنْ تُصَلِّيَ بِالنَّاسِ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ وَكَانَ رَجُلًا رَقِيقًا يَا عُمَرُ صَلِّ بِالنَّاسِ قَالَ فَقَالَ عُمَرُ أَنْتَ أَحَقُّ بِذَلِكَ قَالَتْ فَصَلَّى بِهِمْ أَبُو بَكْرٍ تِلْكَ الْأَيَّامَ ثُمَّ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَجَدَ مِنْ نَفْسِهِ خِفَّةً فَخَرَجَ بَيْنَ رَجُلَيْنِ أَحَدُهُمَا الْعَبَّاسُ لِصَلَاةِ الظُّهْرِ وَأَبُو بَكْرٍ يُصَلِّي بِالنَّاسِ فَلَمَّا رَآهُ أَبُو بَكْرٍ ذَهَبَ لِيَتَأَخَّرَ فَأَوْمَأَ إِلَيْهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ لَا يَتَأَخَّرَ وَقَالَ لَهُمَا أَجْلِسَانِي إِلَى جَنْبِهِ فَأَجْلَسَاهُ إِلَى جَنْبِ أَبِي بَكْرٍ وَكَانَ أَبُو بَكْرٍ يُصَلِّي وَهُوَ قَائِمٌ بِصَلَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالنَّاسُ يُصَلُّونَ بِصَلَاةِ أَبِي بَكْرٍ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاعِدٌ قَالَ عُبَيْدُ اللَّهِ فَدَخَلْتُ عَلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ فَقُلْتُ لَهُ أَلَا أَعْرِضُ عَلَيْكَ مَا حَدَّثَتْنِي عَائِشَةُ عَنْ مَرَضِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ هَاتِ فَعَرَضْتُ حَدِيثَهَا عَلَيْهِ فَمَا أَنْكَرَ مِنْهُ شَيْئًا غَيْرَ أَنَّهُ قَالَ أَسَمَّتْ لَكَ الرَّجُلَ الَّذِي كَانَ مَعَ الْعَبَّاسِ قُلْتُ لَا قَالَ هُوَ عَلِيٌّTelah menceritakan kepada kami Ahmad bin ‘Abdillah bin Yuunus : Telah menceritakan kepada kami Zaaidah : Telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Abi ‘Aaisyah, dari ‘Ubaidullah bin ‘Abdillah, ia berkata : Aku pernah masuk ke tempat ‘Aisyah radliyallaahu ‘anhaa, lalu aku bertanya kepadanya : “Tidakkah engkau sudi memberitahuku tentang sakit Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam ?”. Ia menjawab : “Tentu. Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam sakit berat. Beliau bertanya : ‘Apakah orang-orang telah shalat ?’. Kami menjawab : ‘Belum, mereka menunggumu wahai Rasulullah’. Beliau bersabda : ‘Ambilkan aku air dalam bejana’. Kami pun mengambilkannya. Beliau mandi, lalu keluar hendak menuju pintu masjid, kemudian beliau pingsan. Setelah sadar beliau bertanya : ‘Apakah orang-orang sudah shalat ?’. Kami menjawab : ‘Belum, mereka menunggumu wahai Rasulullah’. Beliau bersabda : ‘Ambillkan aku air dalam bejana’. Kami pun mengambilkannya. Kemudian beliau mandi, lalu keluar menuju masjid, namun beliau pingsan lagi. Setelah sadar, beliau bertanya : ‘Apakah orang-orang sudah shalat ?’. Kami menjawab : ‘Belum, mereka menunggumu wahai Rasulullah’. ‘Aisyah berkata : “Ketika itu orang-orang beri’tikaf dimasjid sambil menunggu Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam untuk shalat ‘Isya’. Maka Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengutus seseorang kepada Abu Bakr untuk mengimami shalat. Utusan itu menemui Abu Bakr, lalu berkata : ‘Sesungguhnya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam menyuruhmu untuk menjadi imam shalat’. Abu Bakr – dan dia adalah orang yang sangat halus perasaannya – berkata : ‘Wahai ‘Umar, imamilah orang-orang shalat !’. ‘Umar menjawab : ‘Engkau lebih berhak menjadi imam’. Maka Abu Bakr menjadi imam shalat selama beberapa hari. Kemudian Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam merasa tubuhnya agak sehat. Lalu beliau keluar untuk shalat Dhuhur dengan dipapah oleh dua orang, salah satunya adalah Al-‘Abbas radliyalaahu ‘anhu. Pada saat Abu Bakr akan menjadi imam shalat, ia melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, lalu mundur. Maka, Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam memberinya isyarat agar ia jangan mundur. Nabi berkata kepada kedua orang yang memapah beliau : Dudukkan aku di samping Abu Bakr’. Abu Bakr shalat dengan berdiri mengikuti shalat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, sedangkan orang-orang mengikuti shalat Abu Bakr. Dan Nabi (ketika itu) shalat sambil duduk”. ‘Ubaidullah berkata : “Aku menemui ‘Abdullah bin Abbas, lalu aku berkata kepadanya : “Maukah aku sampaikan kepadamu hadits yang diceritakan ‘Aaisyah kepadaku tentang sakitnya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam ?” Ia berkata : “Ceritakanlah kepadaku”. Lalu aku sampaikan hadits tersebut kepadanya. Ternyata ia tidak mengingkari sedikit pun hadits ‘Aaisyah. Hanya saja dia bertanya : “Apakah ‘Aaisyah menyebutkan nama laki-laki yang memapah Nabi bersama Al-‘Abbaas?”. Aku menjawab : “Tidak”. Ia berkata :  “Laki-laki itu adalah ‘Aliy” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 418].Tidaklah beliau memerintahkan dan memilih di antara shahabat untuk menggantikan beliau menjadi imam shalat kecuali yang terbaik. حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَأَبُو سَعِيدٍ الْأَشَجُّ كِلَاهُمَا عَنْ أَبِي خَالِدٍ قَالَ أَبُو بَكْرٍ حَدَّثَنَا أَبُو خَالِدٍ الْأَحْمَرُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِسْمَعِيلَ بْنِ رَجَاءٍ عَنْ أَوْسِ بْنِ ضَمْعَجٍ عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ الْأَنْصَارِيِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَؤُمُّ الْقَوْمَ أَقْرَؤُهُمْ لِكِتَابِ اللَّهِ فَإِنْ كَانُوا فِي الْقِرَاءَةِ سَوَاءً فَأَعْلَمُهُمْ بِالسُّنَّةِ فَإِنْ كَانُوا فِي السُّنَّةِ سَوَاءً فَأَقْدَمُهُمْ هِجْرَةً فَإِنْ كَانُوا فِي الْهِجْرَةِ سَوَاءً فَأَقْدَمُهُمْ سِلْمًا وَلَا يَؤُمَّنَّ الرَّجُلُ الرَّجُلَ فِي سُلْطَانِهِ وَلَا يَقْعُدْ فِي بَيْتِهِ عَلَى تَكْرِمَتِهِ إِلَّا بِإِذْنِهِ قَالَ الْأَشَجُّ فِي رِوَايَتِهِ مَكَانَ سِلْمًا سِنًّاTelah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abi Syaibah dan Abu Sa’iid Al-Asyajj, keduanya dari Abu Khaalid – Abu Bakr berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu Khaalid Al-Ahmar – dari Al-A’masy dari Ismaa’iil bin Rajaa’, dari Aus bin Dlam’aj, dari Abu Mas’uud Al-Anshaariy, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Yang berhak mengimami shalat adalah orang yang paling bagus/banyak hafalan/faqih Al-Qur’an-nya. Kalau dalam Al-Qur’an kemampuannya sama, dipilih yang paling mengerti tentang As-Sunnah. Kalau dalam As-Sunnah juga sama, maka dipilih yang lebih dahulu berhijrah. Kalau dalam berhijrah sama, dipilih yang lebih dahulu masuk Islam. Janganlah seseorang mengimami orang lain dalam wilayah kekuasannya, dan janganlah ia duduk di rumah orang lain di tempat duduk khusus/kehormatan untuk tuan rumah tersebut tanpa ijin darinya” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 673].[3]Hadits di sub bab ini merupakan petunjuk yang sangat jelas bahwa beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam lebih mengutamakan Abu Bakr dibandingkan para shahabat lain, termasuk ‘Umar dan ‘Aliy yang pada saat itu ada di sisi beliau shallalaahu ‘alaihi wa sallam. [4]Para Shahabat Mengakui Abu Bakr adalah Shahabat yang Paling Utama di Antara Merekaحَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ كُنَّا نُخَيِّرُ بَيْنَ النَّاسِ فِي زَمَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَنُخَيِّرُ أَبَا بَكْرٍ ثُمَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ ثُمَّ عُثْمَانَ بْنَ عَفَّانَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْTelah menceritakan kepada kami ‘Abdul-‘Aziiz bin ‘Abdillah : Telah menceritakan kepada kami Sulaimaan, dari Yahyaa bin Sa’iid, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhumaa, ia berkata : Kami memilih-milih orang terbaik di antara manusia pada jaman Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Dan kami pun memilih (yang terbaik tersebut) adalah Abu Bakr, kemudian ‘Umar bin Al-Khaththaab, kemudian ‘Utsmaan bin ‘Affaan radliyallaahu ‘anhum” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 3655].[5]Perkataan “kami” mengandung makna para shahabat secara umum atau sebagian besarnya.[6] Perkataan ‘di jaman Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam’ mengandung makna bahwa perbuatan yang dilakukan tersebut ghalib-nya diketahui oleh beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam; sehingga para ulama menganggap riwayat mauquf semisal ini berhukum marfu’.[7]Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam Memerintahkan Kaum Muslimin untuk Mengikuti dan Meneladani Abu Bakr (dan ‘Umar) radliyallaahu ‘anhu Sepeninggal Beliauحدثنا عبد الله قثنا محمد بن الصباح البزاز قثنا إسماعيل بن زكريا وهو الخلقاني عن سالم الأنعمي عن أبي العلاء قثنا عمرو بن هرم الأزدي عن ربعي بن حراش وعن أبي عبد الله أنهما سمعا حذيفة يقول قال رسول الله صلى الله عليه وسلم إني لست أدري ما بقائي فيكم فاقتدوا بالذين من بعدي يعني أبا بكر وعمرTelah menceritakan kepada kami ‘Abdullah, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Muhammmad bin Ash-Shabbaah Al-Bazzaaz, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Ismaa’iil bin Zakariyya Al-Khulqaaniy, dari Saalim Al-An’umiy, dari Abul-‘Alaa’,[8] ia berkata : Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Harim Al-Azdiy, dari Rib’iy bin Khiraasy dan dari Abu ‘Abdillah, keduanya mendengar dari Hudzaifah, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Aku tidak tahu sampai kapan aku hidup. Maka, teladanilah dua orang sepeninggalku nanti, yaitu : Abu Bakr dan ‘Umar” [Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad dalam Fadlaailush-Shahaabah no. 198; hasan].[9] Tidaklah beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan para shahabat untuk meneladani seseorang sepeninggal beliau kecuali ia merupakan sosok pilihan dan terbaik di antara mereka. Perintah ini adalah perintah yang sifatnya mutlak, yang tidak disebutkan perkecualian di dalamnya. Namun, sabda beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam ini ternyata tidak mampu menyembuhkan ‘penyakit kronis’ orang-orang Syi’ah dalam cacian, celaan, dan pengkafiran keduanya….. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam Telah Mensifati Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu dengan Ash-Shiddiiqحَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ سَعِيدٍ عَنْ قَتَادَةَ أَنَّ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ حَدَّثَهُمْ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَعِدَ أُحُدًا وَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ وَعُثْمَانُ فَرَجَفَ بِهِمْ فَقَالَ اثْبُتْ أُحُدُ فَإِنَّمَا عَلَيْكَ نَبِيٌّ وَصِدِّيقٌ وَشَهِيدَانِTelah menceritakan kepada kami Muhammad bin Basyaar : Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Sa’iid, dari Qataadah : Bahwasannya Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu telah menceritakan kepada mereka : Bahwa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah mendaki bukit Uhud yang diikuti oleh Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Utsmaan. (Tiba-tiba), Uhud bergetar (gempa), maka beliau bersabda : “Tenanglah wahai Uhud, karena di atasmu sekarang ada seorang nabi, seorang shiddiiq, dan dua orang syahiid” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 3675].[10]Yang disebut Nabi adalah beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam sendiri, ash-shiddiiq adalah Abu Bakr, serta dua orang syahiid adalah ‘Umar dan ‘Utsman radliyallaahu ‘anhum (karena mereka berdua meninggal dibunuh oleh musuh-musuh Islam). Penyifatan ash-shiddiiq kepada Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu adalah karena keimanan dan kejujurannya yang sangat besar dalam membenarkan risalah Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam – mendahului shahabat yang lainnya.حَدَّثَنِي هِشَامُ بْنُ عَمَّارٍ حَدَّثَنَا صَدَقَةُ بْنُ خَالِدٍ حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ وَاقِدٍ عَنْ بُسْرِ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ عَائِذِ اللَّهِ أَبِي إِدْرِيسَ عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ كُنْتُ جَالِسًا عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ أَقْبَلَ أَبُو بَكْرٍ آخِذًا بِطَرَفِ ثَوْبِهِ حَتَّى أَبْدَى عَنْ رُكْبَتِهِ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَّا صَاحِبُكُمْ فَقَدْ غَامَرَ فَسَلَّمَ وَقَالَ إِنِّي كَانَ بَيْنِي وَبَيْنَ ابْنِ الْخَطَّابِ شَيْءٌ فَأَسْرَعْتُ إِلَيْهِ ثُمَّ نَدِمْتُ فَسَأَلْتُهُ أَنْ يَغْفِرَ لِي فَأَبَى عَلَيَّ فَأَقْبَلْتُ إِلَيْكَ فَقَالَ يَغْفِرُ اللَّهُ لَكَ يَا أَبَا بَكْرٍ ثَلَاثًا ثُمَّ إِنَّ عُمَرَ نَدِمَ فَأَتَى مَنْزِلَ أَبِي بَكْرٍ فَسَأَلَ أَثَّمَ أَبُو بَكْرٍ فَقَالُوا لَا فَأَتَى إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَلَّمَ فَجَعَلَ وَجْهُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَمَعَّرُ حَتَّى أَشْفَقَ أَبُو بَكْرٍ فَجَثَا عَلَى رُكْبَتَيْهِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَاللَّهِ أَنَا كُنْتُ أَظْلَمَ مَرَّتَيْنِ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ بَعَثَنِي إِلَيْكُمْ فَقُلْتُمْ كَذَبْتَ وَقَالَ أَبُو بَكْرٍ صَدَقَ وَوَاسَانِي بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَهَلْ أَنْتُمْ تَارِكُوا لِي صَاحِبِي مَرَّتَيْنِ فَمَا أُوذِيَ بَعْدَهَاTelah menceritakan kepadaku Hisyaam bin ‘Ammaar : Telah menceritakan kepada kami Shadaqah bin Khaalid : Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Waaqid, dari Busr bin ‘Ubaidillah, dari ‘Aaidzullah Abu Idriis, dari Abud-Dardaa’ radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : “Aku duduk di samping Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Tiba-tiba Abu Bakr datang sambil memegang tepi baju beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam hingga merapat pada lutut beliau. Maka Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam berkata : “Teman kalian ini pasti habis bertengkar”. Maka Abu Bakr memberi salam lalu berkata : “Aku punya masalah dengan Ibnul-Khaththaab. Lalu aku terlanjur marah kepadanya namun kemudian aku menyesal. Aku pun datang menemuinya untuk meminta maaf, namun ia enggan memaafkan aku. Maka dari itu, aku mendatangimu”. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Semoga Allah mengampunimu, wahai Abu Bakr”. Beliau mengucapkan kalimat ini tiga kali. Kemudian ‘Umar menyesal lalu mendatangi kediaman Abu Bakr dan bertanya : “Apakah Abu Bakr ada di rumah ?”. Keluarganya menjawab : “Tidak ada”. Kemudian ‘Umar menemui Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam yang kedatangannya ini membuat wajah Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam nampak marah. Namun ketegangan itu berhenti karena kedatangan Abu Bakr yang langsung duduk bersimpuh pada lutut beliau seraya berkata : “Wahai Rasulullah, demi Allah, aku telah berbuat aniaya kepada ‘Umar melebihi perbuatannya kepadaku”. Ia mengatakannya dua kali. Maka Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Sesungguhnya Allah mengutus aku kepada kalian namun kalian mengatakan : ‘Kamu pendusta’ sedangkan Abu Bakr berkata : ‘Dia (Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam) orang yang benar/jujur’. Dan dia telah berjuang mengorbankan dirinya dan hartanya. Apakah kalian akan meninggalkan kepadaku shahabatku ini ?” – Beliau mengulanginya dua kali -. Maka sejak saat itu Abu Bakr tidak disakiti lagi” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 3661].[11]Itu saja sekelumit tulisan tentang keutamaan Abu Bakr Ash-Shiddiiq radliyallaahu ‘anhu. Masih banyak riwayat lain yang tidak disebutkan. Semoga ada manfaatnya.[abu al-jauzaa’ – perumahan ciomas permai – 1431].


[1] Diriwayatkan juga oleh Al-Qathii’iy dalam Fadlaa’ilush-Shahaabah no. 672, At-Tirmidziy no. 3885-3886, Ahmad 4/203, Ibnu Hibbaan no. 6885 & 6900, dan yang lainnya. [2] Diriwayatkan juga oleh At-Tirmidziy no. 3663, Ibnu Sa’d 2/334, Ahmad 5/399, Ahmad dalam Fadlaail no. 479, Ath-Thahawiy dalam Syarh Musykilil-Aatsaar no. 1233, Ibnu Hibbaan no. 6902, dan yang lainnya.Ahmad bin ‘Abdah Adl-Dlabbiy, seorang yang tsiqah dipakai Muslim dalam Shahih-nya. Al-Mu’tamir bin Sulaimaan, seorang yang tsiqah dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya. Humaid, ia adalah Ibnu Ahmad Ath-Thawiil; seorang yang tsiqah namun melakukan tadlis dari Anas – sebagaimana dikatakan Adz-Dzahabiy. Sanad ini di-ta’lil oleh Abu Haatim dalam Al-‘Ilal (6/458-459 no. 2666) karena riwayat Humaid dari Anas tidak mahfudh. Yang mahfudh adalah dari Humaid, dari Al-Hasan (Al-Bashriy), dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam – yang berarti riwayat ini mursal. Akan tetapi Ibnu Hibbaan dalam Shahih-nya (16/40-41 no. 7107) telah menyambung sanad Al-Hasan dengan menyebutkan perantara Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu. Sanad ini terdapat ke-dla’if-an dari Al-Musayyib bin Waadlih. Telah didla’ifkan oleh jumhur ulama. Oleh karena itu, syahid dari Anas ini berstatus hasan, dan secara keseluruhan hadits ini shahih. Wallaahu ‘alam. [3] Diriwayatkan juga oleh Ahmad 5/272, At-Tirmidziy no. 235 & 2772, Abu Dawud no. 583, An-Nasaa’iy 2/72, Ibnu Khuzaimah no. 1507, ‘Abdurrazzaaq no. 3808-3809, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 17/609, dan yang lainnya. [4] Orang-orang Syi’ah tidak pernah kehabisan akal untuk menyanggah dan menolak dilaalah qath’iy hadits ini. Misalnya, mereka menyanggah dengan hadits :حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ رَافِعٍ وَحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْحُلْوَانِيُّ جَمِيعًا عَنْ عَبْدِ الرَّزَّاقِ قَالَ ابْنُ رَافِعٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ حَدَّثَنِي ابْنُ شِهَابٍ عَنْ حَدِيثِ عَبَّادِ بْنِ زِيَادٍ أَنَّ عُرْوَةَ بْنَ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ أَخْبَرَهُ أَنَّ الْمُغِيرَةَ بْنَ شُعْبَةَ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ غَزَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبُوكَ ……. قَالَ الْمُغِيرَةُ فَأَقْبَلْتُ مَعَهُ حَتَّى نَجِدُ النَّاسَ قَدْ قَدَّمُوا عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ عَوْفٍ فَصَلَّى لَهُمْ فَأَدْرَكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِحْدَى الرَّكْعَتَيْنِ فَصَلَّى مَعَ النَّاسِ الرَّكْعَةَ الْآخِرَةَ فَلَمَّا سَلَّمَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ قَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُتِمُّ صَلَاتَهُ فَأَفْزَعَ ذَلِكَ الْمُسْلِمِينَ فَأَكْثَرُوا التَّسْبِيحَ فَلَمَّا قَضَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَاتَهُ أَقْبَلَ عَلَيْهِمْ ثُمَّ قَالَ أَحْسَنْتُمْ أَوْ قَالَ قَدْ أَصَبْتُمْ يَغْبِطُهُمْ أَنْ صَلَّوْا الصَّلَاةَ لِوَقْتِهَاTelah menceritakan kepadaku Muhammad bin Raafi’ dan Hasan bin ‘Aliy Al-Hulwaaniy, keduanya dari ‘Abdurrazzaaq – Ibnu Raafi’ berkata : Telah berkata kepadaku ‘Abdurrazzaaq – Telah mengkhabarkan kepada kami Ibnu Juraij : Telah menceritakan kepadaku Ibnu Syihaab, dari hadits ‘Abbaad bin Ziyaad : Bahwasannya ‘Urwah bin Mughiirah bin Syu’bah telah mengkhabarkan kepadanya : Bahwasannya Al-Mughiirah bin Syu’bah telah mengkhabarkan kepadanya : Bahwasannya ia pernah berperang bersama Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada perang Tabuk. ……… Al-Mughirah berkata : “Lalu aku beranjak bersama beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam hingga mendapatkan manusia yang telah menyuruh maju ‘Abdurrahman bin ‘Auf, lalu ia mengimami mereka. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mendapati salah satu dari dua rakaat, dan kemudian lalu beliau shalat bersama mereka pada rakaat terakhir. Ketika ‘Abdurrahman bin ‘Auf mengucapkan salam, maka Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam berdiri menyempurnakan shalatnya. Hal tersebut menyedot perhatian kaum muslimin, lalu mereka memperbanyak tasbih. Ketika Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam menyelesaikan shalatnya, beliau menghadap mereka dan bersabda : “Kalian telah berbuat baik”; atau beliau bersabda : “Kalian telah benar”; yang itu membuat mereka termotivasi untuk melakukan shalat pada waktunya” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 274].Mereka (Syi’ah) katakan bahwa berdasarkan hadits ini, seorang imam belum tentu lebih utama daripada makmum, sehingga Abu Bakr juga belum tentu lebih utama dari ‘Aliy radliyallaahu ‘anhumaa. Tentu saja perkataan ini tidak tepat.Jika ini dikaitkan dengan keberadaan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam sebagai makmum; tidakkah mereka (Syi’ah) melihat bahwa dalam hal ini beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam datang terlambat dalam shalat jama’ah ? Seandainya beliau telah ada di antara mereka sebelum jama’ah tegak didirikan, niscaya para shahabat tidak ada yang berani berinisiatif maju kecuali setelah mendapat ijin dari beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam.Jika ini dikaitkan dengan keberadaan shahabat lain yang lebih utama daripada ‘Abdurahman bin ‘Auf yang kemungkinan shalat di belakangnya; maka ini juga masih banyak mengandung kemungkinan (ihtimaal). Para shahabat adalah orang-orang yang tawadlu’ yang selalu menganggap diri mereka tidak lebih utama daripada yang lain, sehingga mereka menunjuk ‘Abdurrahmaan untuk mengimami mereka. ‘Abdurahmaan pun akhirnya bersedia karena shalat dapat ditegakkan sesuai waktunya. Hal itu tergambar dalam hadits Abu Mas’uud, ketika utusan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam datang, maka Abu Bakr meminta ‘Umar untuk mengimaminya. Namun ‘Umar menolaknya karena memandang Abu Bakr lebih berhak untuk itu. Kemungkinan lain, shahabat-shahabat lain yang lebih utama dari ‘Abdurrahmaan datang terlambat menuju jama’ah sebagaimana beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam datang terlambat (karena ‘udzur).Sebagai catatan kecil : Para fuqahaa telah menjelaskan hadits Al-Mughiirah bin Syu’bah radliyallaahu ‘anhu tersebut sebagai dalil dibolehkannya seorang yang kurang utama menjadi imam bagi lebih utama.Sekarang, bandingkan dengan hadits penunjukkan Abu Bakr oleh beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam sebagai imam shalat. Di situ ‘Umar, ‘Aliy, dan pembesar shahabat lain ada, namun beliau tetap menunjuk Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu. Bahkan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam merasa perlu untuk mencari Abu Bakr yang saat itu tidak ada di tempat (belum hadir) dengan mengutus utusan agar ia lekas datang untuk menjadi imam. Mengapa waktu itu beliau tidak menunjuk ‘Aliy padahal waktu itu ia ada jika memang ‘Aliy lebih utama dan pertama ? Pertanyaan penting yang perlu dijawab oleh orang Syi’ah.Seandainya yang ditunjuk menjadi imam itu adalah ‘Aliy radliyallaahu ‘anhu, niscaya orang-orang Syi’ah akan berhujjah dengan hujjah kita. Namun taqdir telah menggariskan bahwa orang yang dipilih beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam adalah Abu Bakr Ash-Shiddiiq radliyallaahu ‘anhu.Dan seandainya logika mereka (Syi’ah) diterima, maka hadits tentang kriteria imam shalat tidak akan pernah berlaku dalam syari’at Islam. Atau mungkin berlaku, kecuali pada kasus ditunjuknya Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu oleh Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam sebagai imam shalat pengganti beliau. Dan lagi-lagi seandainya perkecualian ini diterima, ini sama saja melakukan pencelaan terselubung kepada beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Kita saja diperintahkan memilih imam shalat yang paling baik, dan kita mampu untuk itu. Namun ternyata beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam memberikan contoh yang jelek dengan memilih bukan yang terbaik di antara shahabat, atau bahkan memilih orang fasiq (menurut teologi Syi’ah). Bukankah ini satu hal yang ‘menakjubkan’ ?. [5] Diriwayatkan juga oleh Ahmad dalam Fadlaailush-Shahaabah no. 53 dan Ibnu Abi ‘Aashim dalam As-Sunnah no. 1192. [6] Termasuk mereka yang memilih-milih tersebut adalah ‘Aliy bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu. Tidaklah mengherankan saat ia ditanya oleh anaknya, Muhammad bin Al-Hanafiyyah, ia pun menjawab dengan jawaban yang semisal dengan Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhum. حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ كَثِيرٍ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا جَامِعُ بْنُ أَبِي رَاشِدٍ حَدَّثَنَا أَبُو يَعْلَى عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْحَنَفِيَّةِ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي أَيُّ النَّاسِ خَيْرٌ بَعْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَبُو بَكْرٍ قُلْتُ ثُمَّ مَنْ قَالَ ثُمَّ عُمَرُ وَخَشِيتُ أَنْ يَقُولَ عُثْمَانُ قُلْتُ ثُمَّ أَنْتَ قَالَ مَا أَنَا إِلَّا رَجُلٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَTelah menceritakan kepada kami Muhammad bin Katsiir : Telah mengkhabarkan kepada kami Sufyaan : Telah menceritakan kepada kami Jaami’ bin Abi Raasyid : Telah menceritakan kepada kami Abu Ya’laa, dari Muhammad bin Al-Hanafiyyah, ia berkata : Aku bertanya kepada ayahku (‘Aliy bin Abi Thaalib) : “Siapakah manusia yang paling baik setelah Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam?. Ia menjawab : “Abu Bakr”. Aku kembali bertanya : “Kemudian siapa ?”. Ia menjawab : “Umar”. Muhammad bin Al-Hanafiyah berkata : “Lalu aku khawatir (jika aku kembali bertanya ‘kemudian siapa ?’ ), ia menjawab ‘Utsmaan”. Aku lalu bertanya : “Apakah setelah itu engkau wahai ayahku ?”. Ia menjawab : “Aku hanyalah seorang laki-laki dari kaum muslimin” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 3671].Dan siapa saja yang mengutamakan dirinya di atas Abu Bakr dan ‘Umar radliyallaahu ‘anhum, maka ‘Aliy telah mengecapnya sebagai seorang pendusta dan akan menghukumnya dengan hukuman seorang pendusta.حدثنا عبد الله قال حدثني هدية بن عبد الوهاب قثنا أحمد بن يونس قثنا محمد بن طلحة عن أبي عبيدة بن الحكم عن الحكم بن جحل قال سمعت عليا يقول لا يفضلني أحد على أبي بكر وعمر إلا جلدته حد المفتريTelah menceritakan kepada kami ‘Abdullah, ia berkata : Telah menceritakan kepada Hadiyyah bin ‘Abdil-Wahhaab, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Yuunus, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Thalhah, dari Abu ‘Ubaidah bin Al-Hakam, dari Al-Hakam bin Jahl, ia berkata : Aku pernah mendengar ‘Aliy berkata : “Janganlah salah seorang dari kalian melebihkanku di atas Abu Bakr dan ‘Umar, kecuali akan aku cambuk ia dengan hukuman seorang pendusta” [Diriwayatkan oleh ‘Abdullah dalam Fadlaailush-Shahaabah no. 49; shahih lighairihi, sedangkan sanad riwayat ini dla’if – selengkapnya, silakan baca takhrij riwayat ini pada artikel kami di : http://abul-jauzaa.blogspot.com/2010/06/aliy-bin-abi-thaalib-abu-bakr-ash.html].‘Aliy bin Abi Thaalib telah mengatakan bahwa orang yang melebihkan dirinya di atas Abu Bakr dan ‘Umar radliyallaahu ‘anhum ajma’iin telah melakukan kedustaan. Dusta dalam Islam hukumnya haram. Ancaman ‘Aliy bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu itu dilakukan untuk mencegah manusia melakukan keharaman; atau paling tidak : mencegah dilanggarnya satu larangan dalam syari’at. Dan itulah fungsi hukuman yang ia terapkan. Apakah mungkin ‘Aliy akan menghukum orang yang tidak bersalah yang telah mengunggulkan dirinya di atas Abu Bakr dan ‘Umar ? Jika orang-orang Syi’ah nekat mengambil konsekuensi ini, maka mereka telah jatuh pada konsekuensi yang lebih berat : pelanggaran doktrin kema’shuman imam. Menghukum orang yang tidak bersalah jelas merupakan satu kekeliruan.Oleh karena itu, dalih orang-orang Syi’ah bahwa ucapan ‘Aliy merupakan ungkapan ketawadluannya semata sangatlah tidak bisa diterima.Ada alasan lain yang mereka gunakan untuk menyanggah, yaitu perkataan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana terdapat dalam hadits berikut :حَدَّثَنِي عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ وَعَبْدِ الرَّحْمَنِ الْأَعْرَجِ أَنَّهُمَا حَدَّثَاهُ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ اسْتَبَّ رَجُلَانِ رَجُلٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَ وَرَجُلٌ مِنْ الْيَهُودِ فَقَالَ الْمُسْلِمُ وَالَّذِي اصْطَفَى مُحَمَّدًا عَلَى الْعَالَمِينَ فَقَالَ الْيَهُودِيُّ وَالَّذِي اصْطَفَى مُوسَى عَلَى الْعَالَمِينَ قَالَ فَغَضِبَ الْمُسْلِمُ عِنْدَ ذَلِكَ فَلَطَمَ وَجْهَ الْيَهُودِيِّ فَذَهَبَ الْيَهُودِيُّ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرَهُ بِمَا كَانَ مِنْ أَمْرِهِ وَأَمْرِ الْمُسْلِمِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تُخَيِّرُونِي عَلَى مُوسَى فَإِنَّ النَّاسَ يَصْعَقُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَأَكُونُ فِي أَوَّلِ مَنْ يُفِيقُ فَإِذَا مُوسَى بَاطِشٌ بِجَانِبِ الْعَرْشِ فَلَا أَدْرِي أَكَانَ مُوسَى فِيمَنْ صَعِقَ فَأَفَاقَ قَبْلِي أَوْ كَانَ مِمَّنْ اسْتَثْنَى اللَّهُTelah menceritakan kepadaku ‘Abdul-‘Aziiz bin ‘Abdillah, ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Ibraahiim bin Sa’d, dari Ibnu Syiihaab, dari Abu Salamah bin ‘Abdirrahmaan dan ‘Abdurrahman Al-A’raj, keduanya telah menceritakan kepadanya : Bahwasannya Abu Hurairah berkata : Ada dua orang laki-laki saling mencaci. Yang pertama muslim dan yang kedua yahudi. Orang Muslim berkata : ‘Demi Dzat yang telah memilih Muhammad di atas seluruh manusia’.  Orang Yahudi tak mau kalah dengan berkata : ‘Demi Dzat yang memilih Musa di atas seluruh manusia’. Abu Hurairah berkata : Orang Muslim tadi marah mendengarnya dan kemudian menampar orang Yahudi. Lalu orang Yahudi tersebut mengadukan kasus itu kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, dan memberitahukan apa yang terjadi bersama orang Muslim tadi. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Jangan kalian memilih (melebihkan) aku di atas Muusaa, sebab manusia pada hari kiamat nanti akan pingsan, dan akulah yang pertama-tama siuman. Namun ternyata Musa juga telah siuman, lemah bersandar di samping ‘Arsy; sehingga aku tidak tahu apakah Musa termasuk di antara yang pingsan lalu siuman sebelumku, ataukah termasuk di antara orang yang Allah kecualikan (tidak pingsan)” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 6517].حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سِنَانٍ حَدَّثَنَا فُلَيْحٌ حَدَّثَنَا هِلَالٌ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْ يُونُسَ بْنِ مَتَّى فَقَدْ كَذَبَTelah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sinaan : Telah menceritakan kepada kami Fulaih : Telah menceritakan kepada kami Hilaal, dari ‘Athaa’ bin Yasaar, dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : “Barangsiapa yang berkata bahwa aku lebih baik dari Yuunus bin Mattaa, sungguh ia telah berdusta” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 4604].Alasan ini juga tidak bisa diterima. Dalam hal ini, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah menegaskan bahwa dirinya adalah pemimpin/penghulu anak Adam, yang terdahulu dan terkemudian.حَدَّثَنِي الْحَكَمُ بْنُ مُوسَى أَبُو صَالِحٍ حَدَّثَنَا هِقْلٌ يَعْنِي ابْنَ زِيَادٍ عَنْ الْأَوْزَاعِيِّ حَدَّثَنِي أَبُو عَمَّارٍ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ فَرُّوخَ حَدَّثَنِي أَبُو هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَأَوَّلُ مَنْ يَنْشَقُّ عَنْهُ الْقَبْرُ وَأَوَّلُ شَافِعٍ وَأَوَّلُ مُشَفَّعٍTelah menceritakan kepadaku Al-Hakam bin Muusaa Abu Shaalih : Telah menceritakan kepada kami Hiql – yaitu Ibnu Ziyaad -, dari Al-Auzaa’iy : Telah menceritakan kepadaku Abu ‘Ammaar : Telah menceritakan kepadaku ‘Abdullah bin Farruukh : Telah menceritakan kepadaku Abu Hurairah, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Aku adalah pemimpin anak Adam pada hari kiamat kelak. Aku adalah orang yang muncul (dibangkitkan) lebih dahulu dari kuburan, paling dahulu memberi syafa’at, paling dahulu dibenarkan memberi syafa’at” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 2278].حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَلِيِّ بْنِ زَيْدِ بْنِ جُدْعَانَ عَنْ أَبِي نَضْرَةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا فَخْرَ وَبِيَدِي لِوَاءُ الْحَمْدِ وَلَا فَخْرَ وَمَا مِنْ نَبِيٍّ يَوْمَئِذٍ آدَمَ فَمَنْ سِوَاهُ إِلَّا تَحْتَ لِوَائِي وَأَنَا أَوَّلُ مَنْ تَنْشَقُّ عَنْهُ الْأَرْضُ وَلَا فَخْرَTelah menceritakan kepada kami Ibnu Abi ‘Umar : Telah menceritakan kepada kami Sufyaan, dari ‘Aliy bin Zaid bin Jud’aan, dari Abu Nadlrah, dari Abu Sa’iid, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “”Aku pemimpin anak cucu Adam pada hari kiamat dan itu bukannya aku membangga-banggakan diri. Di tanganku ada bendera pujian, dan itu bukannya aku membangga-banggakan diri. Dan tidaklah seorang nabi pun selain Adam kecuali berada di bawah benderaku saat itu. Aku adalah orang pertama-tama yang bumi dibelah untukku, dan itu bukannya aku membangga-banggakan diri” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 3148; shahih li-ghairihi, sedangkan sanad riwayat ini dla’if. Lihat Takhrij Musnad Ahmad 17/10-12].Dua hadits di atas merupakan petunjuk yang jelas bahwa maksud larangan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada dua hadits sebelumnya adalah karena ketawadlu’an.Tentu saja ini berbeda dengan kasus ‘Aliy bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu yang sedang dibahas. Peng-qiyas-an ‘Aliy radliyallaahu ‘anhu dengan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dalam permasalahan ini adalah qiyas ma’al fariq. Ujung-ujungnya baathil.Bahkan dalil yang ada menyatakan bahwa ‘Aliy memang berpendapat bahwa Abu Bakr dan ‘Umar radliyallaahu ‘anhum lebih utama daripada dirinya. Ia termasuk dalam keumuman perkataan Ibnu ‘Umar : Kami memilih-milih orang terbaik di antara manusia pada jaman Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam”. Tidak ada dalil yang menyatakan bahwa ‘Aliy mengecualikan dirinya dari keumuman perkataan Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhum. Dikuatkan lagi dari pemahaman anaknya sendiri (Muhammad bin Al-Hanafiyyah) setelah bertanya kepada ayah tentang siapa manusia yang paling utama di antara shahabat :حدثنا أبو بكر ثنا عبدالله بن ادريس عن أبي مالك الأشجعي قال قلت لابن الحنفية أبو بكر كان أول القوم إسلاما قال لا قلت فيما علا وسبق حتى لا يذكر أحد غير أبي بكر قال كان أفضلهم إسلاما حتى لحق بالله عز وجلTelah menceritakan kepada kami Abu Bakr : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Idriis, dari Abu Maalik Al-Asyja’iy, ia berkata : Aku pernah bertanya kepada Ibnul-Hanafiyyah : “Apakah Abu Bakr orang yang pertama kali masuk Islam ?”. Ia menjawab : Tidak”. Aku kembali bertanya : “Dalam hal apa ia punya ketinggian dan lebih dahulu (dari yang lainnya) sehingga tidak disebut seorang pun melainkan Abu Bakr ?”.  Ia menjawab : “Ia adalah orang yang paling utama (afdlal) ke-Islamannya di antara mereka (para shahabat) hingga ia berjumpa (wafat) Allah ‘azza wa jalla” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi ‘Aashim no. 1220; shahih].Tidak ada ruang ta’wil bagi orang Syi’ah dalam perkara ini, seandainya mereka mau berpikir secara objektif. Namun kenyataanya tidaklah sesuai dengan harapan kita….. [7] Pembahasan mengenai hal ini, dapat dibaca pada artikel : http://abul-jauzaa.blogspot.com/2008/07/hadits-mauquf.html. [8] Penulisan : ‘dari Abul-‘Alaa’ ; adalah keliru, dan kemungkinan ia adalah tashhif. Yang benar : Saalim Al-An’umiy Abul-‘Alaa’, sebagaimana ada dalam riwayat At-Tirmidziy no. 3663. Abul-‘Alaa’ adalah kunyah dari Saalim. Wallaahu a’lam. [9] Keterangan perawi dalam sanadnya adalah sebagai berikut (secara ringkas) :‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal, seorang tsiqah yang tidak perlu dipertanyakan lagi. Muhammmad bin Ash-Shabbaah Al-Bazzaaz; seorang yang tsiqah lagi haafiadh, dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya. Ismaa’iil bin Zakariyyaa Al-Khulqaaniy; seorang yang shaduuq sedikit melakukan kekeliruan, dipakai oleh Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya. Saalim Al-An’umiy, ia adalah Saalim bin ‘Abdil-Waahid Al-Muraadiy Al-An’umiy; seorang yang hasan haditsnya. Ibnu Ma’iin telah mendla’ifkannya. Abu Haatim berkata : “Ditulis haditsnya”. Abu Haatim dan Al-‘Ijliy telah mentsiqahkannya. Ath-Thahaawiy berkata dalam Syarh Musykil (3/259) : “Tsiqah, maqbuulur-riwayah”.‘Amru bin Harim Al-Azdiy; seorang yang tsiqah, dipakai oleh Muslim dalam Shahih-nya. Rib’iy bin Hiraasy; seorang yang tsiqah, dipakai oleh Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya.Kesimpulan dari sanad hadits ini adalah hasan.Saalim mempunyai mutaba’ah dari Hammaad bin Daliil; sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu ‘Adiy dalam Al-Kaamil, 3/30 no. 424. Hammaad adalah seorang yang shaduuq.‘Amru bin Harim juga mempunyai mutaba’ah dari ‘Abdul-Malik bin ‘Umair bin Suwaid; sebagaimana diriwayatkan oleh Ahmad 5/382 & 385 & 402 dan dalam Fadlaail no. 478, Al-Humaidiy no. 449, Ibnu Abi Syaibah 12/11, At-Tirmidziy no. 3662, Ibnu Maajah no. 97, Ibnu Sa’d 2/334, Al-Fasawiy 1/480, Ath-Thahawiy dalam Musykilul-Aatsaar 2/83-84, Ibnu Abi ‘Aashim dalam As-Sunnah no. 1148-1149, Al-Haakim 3/75, Al-Khathiib dalam At-Taariikh 12/20, dan Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah 9/109, dari beberapa jalan, dari ‘Abdul-Malik bin ‘Umair, dari Rib’iy bin Hiraaisy yang selanjutnya seperti sanad di atas. ‘Abdul-Malik adalah seorang yang shaduuq, dipakai oleh Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya, namun berubah hapalannya di akhir umurnya. Sebagian jalan sanad hadits ini disebutkan maulaa Rib’iy antara ‘Abdul-Maalik dan Rib’iy bin Hiraasy. Penyebutan Hilaal maulaa Rib’iy tidaklah membuat cacat sanad, dan justru itu memperkuatnya/memperbaikinya, sebagaimana dikatakan Abu Haatim dalam Al-‘Ilal (6/444-445 no. 2655). Maulaa Rib’iy ini bernama Hilaal; disebutkan Ibnu Hibbaan dalam Ats-Tsiqaat. ‘Alaa kulli haal, hadits ‘Abdul-Malik bin ‘Amru ini baik untuk dijadikan mutaba’ah. Sedangkan Hudzaifah, ia juga mempunyai syawaahid dari Anas, Ibnu Mas’uud, dan Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhum. Ada yang dapat dipakai sebagai hujjah, ada pula yang tidak.Secara keseluruhan, hadits ini adalah shahih [lihat : Silsilah Ash-Shahiihah, 3/233-236 no. 1233]. [10] Diriwayatkan juga oleh Abu Dawud no. 4651, At-Tirmidziy no. 3697, An-Nasaa’iy dalam Fadlaailush-Shahaabah no. 32, Ahmad dalam Al-Musnad 3/112 dan dalam Fadlaailush-Shahaabah no. 246, serta Abu Ya’laa no. 2964 & 3171.Sungguh menggelikan analisa sebagian orang Syi’ah. Mereka katakan bahwa hadits ini tidak menunjukkan bahwa Ash-Shiddiiq itu merupakan sebutan khusus kepada Abu Bakr ! Mereka berdalih dengan :حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ يَعْنِي ابْنَ مُحَمَّدٍ عَنْ سُهَيْلٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ عَلَى حِرَاءٍ هُوَ وَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ وَعُثْمَانُ وَعَلِيٌّ وَطَلْحَةُ وَالزُّبَيْرُ فَتَحَرَّكَتْ الصَّخْرَةُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اهْدَأْ فَمَا عَلَيْكَ إِلَّا نَبِيٌّ أَوْ صِدِّيقٌ أَوْ شَهِيدٌTelah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’iid : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-‘Aziiz – yaitu Ibnu Muhammad – , dari Suhail, dari ayahnya, dari Abu Hurairah : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah berada di gua Hiraa` bersama Abu Bakar, ‘Umar, ‘Utsmaan, ‘Aliy, Thalhah, dan Az-Zubair. Tiba-tiba batu besar (yang mereka injak) bergetar, maka Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Tenanglah, tidaklah bersamamu kecuali seorang nabi, atau shiddiiq, atau syahiid” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 2417].Mereka katakan, berdasarkan hadits ini, penyebutan ash-shiddiiq juga meliputi ‘Aliy radliyallaahu ‘anhu, karena penyebutan beliau tidak jelas tertuju pada Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu.Kita katakan : Hadits ini menceritakan peristiwa lain dari hadits sebelumnya (yaitu hadits Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu). Peristiwa dalam hadits ini terjadi di gua Hira’ dan hadits sebelumnya terjadi di bukit/gunung Uhud. Pada hadits pertama, telah disebutkan secara jelas bahwa yang dimaksud dengan ash-shiddiiq adalah Abu Bakr radliyallaahu ‘anhu. Maka, hadits tersebut menjadi penafsir hadits kedua (riwayat Muslim di atas) yang sifatnya mujmal tentang siapa yang dimaksudkan dengan ash-shiddiq. Inilah metode yang dikenal dalam ilmu ushulul-hadits dan ushulul-fiqh. Perhatikan pula riwayat berikut :حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ مِغْوَلٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَعِيدِ بْنِ وَهْبٍ الْهَمْدَانِيِّ أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ هَذِهِ الْآيَةِ { وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آتَوْا وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ } قَالَتْ عَائِشَةُ أَهُمْ الَّذِينَ يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ وَيَسْرِقُونَ قَالَ لَا يَا بِنْتَ الصِّدِّيقِ وَلَكِنَّهُمْ الَّذِينَ يَصُومُونَ وَيُصَلُّونَ وَيَتَصَدَّقُونَ وَهُمْ يَخَافُونَ أَنْ لَا يُقْبَلَ مِنْهُمْ أُولَئِكَ الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِTelah menceritakan kepada kami Ibnu Abi ‘Umar : Telah menceritakan kepada kami Sufyaan : Telah menceritakan kepada kami Maalik bin Mighwal, dari ‘Abdurrahmaan bin Sa’iid bin Wahb Al-Hamdaaniy : Bahwasannya ‘Aaisyah istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam berkata : “Aku pernah bertanya kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam tentang ayat : ‘Dan orang-orang yang memberikan apa yang Rabb mereka berikan, dengan hati yang takut’ (Al Mu’minuun: 60)”. ‘Aaisyah bertanya : ”Apa mereka orang-orang yang meminum khamar dan mencuri ?”. Beliau menjawab : “Bukan, wahai putri Ash-Shiddiiq. Akan tetapi mereka adalah orang-orang yang puasa, shalat, dan bersedekah. Mereka takut kalau amalan mereka tidak diterima. Mereka itulah orang yang bersegera dalam kebaikan” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 3175; shahih].Jika ‘Aaisyah beliau sebut dengan putri Ash-Shiddiiq, lantas siapakah ayahnya ? ‘Aliy bin Abi Thaalib ? ‘Umar bin Al-Khaththaab ? ataukah Abu Bakr ? radliyallaahu ‘anhum ajma’iin. [11] Diriwayatkan juga oleh Al-Bukhaariy no. 4640 dan Ahmad dalam Fadlaailush-Shahaabah no. 297.Yang dimaksud Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam dengan pembenaran Abu Bakr di saat manusia mendustakan beliau adalah ketika beliau memberitakan peristiwa israa’ kepada kaum Quraisy Makkah. Wallaahu a’lam.

Sumber Artikel: http://abul-jauzaa.blogspot.com/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: